Jadwal Kegiatan

Ibadah Umum - (08PM - 09PM)
Ibaadah Remaja - (09PM - 10PM)

Suplemen PJJ 1Korintus 13 : 1-13 ; Tgl 18-24 April 2021

OGEN          :1 KORINTUS 13:1-13

TEMA          :METEH SI PENTINGNA I BAS KEGELUHEN

(Sehna Berita Si Meriah Man Kalak Karo)

Senina ras turang kekelengen Tuhan….

Surat Rasul Paulus si pemena man kalak Korinti enda itulisken erkiteken lit turah persoalen-persoalen kerna kegeluhen ras kiniteken Kristen ibas gereja si enggo ipanteki Paulus i kuta Korinti. Sanga si e Korinti eme sada kuta si mbelin si iingani erbage-bage bangsa, jadi ibu kota propinsi Akaya, jajahen Roma. Kuta e terkenal erkiteken perbinaganna, kebudayanna si megah, lagu Langkah si la mehuli, ras agama-agama si erbage-bage si lit ibas kuta e.Persoalen-persoalen pokok si man hadapen Rasul Paulus e me kerna perpecahen-perpecahen ras lagu langkah si la mehuli si lit ibas perpulungen, kerna lagu Langkah perjabun, persoalen-persoalen perpulungen, bagepe ras si debanna. Khususna ibas bindu 13 nuriken kerna pemere Dibata si mbelinna man anak-anakNa eme kekelengen.

Keleng ate labo terjeng kata si ibelasken tapi kerna kai siilakoken. Keleng ate labo hanya kerna penggejapen tapi pe kerna perilaku kegeluhen tep-tep wari, Keleng ate jadi karakter kegeluhen kalak si erkiniteken man Tuhan Jesus. Erkiteken si e, ibas 1 Korinti 13:1-13 enda, isehken Pauluskerna :

1. Keleng ate. (ayat 1-3)

Paulus menaken bindu 13 enda alu ngataken “Bicara beluh kel pe aku ngerana ibas kerina cakap manusia janah cakap malekat pe, tapi adi la aku erkeleng ate man kalak si deban, maka kai si kubelasken e la lebih asangken gung si erbulnang ntah penganak si erdeping” (ayat 1). Enda nuriken man banta maka ibas erbage-bage kebeluhenta subuk kebeluhenta ngerana ibas kerina cakap manusia janah ibas cakap malekat, lit ibas kita pemere ernubuat, si eteh kerina rahasia, lit ibas kita kerina pemeteh, ngasup mindahken deleng erkiteken kiniteken man Tuhan, numbangken kerina erta-erta, bagepe ngkorbanken diri seh mate guna ndatken kemegahen; tapiadi la lit keleng ate bas kita maka labo lit gunana kerina e man banta. Jadi, keleng ate jadi prinsip nggeluh kalak si e rkiniteken man Tuhan Jesus. Keleng ate si imaksudken ijenda emekap keleng ate, bagi keleng ate Dibata man manusia, keleng ate Agape, keleng ate si la ngarapken balasen, keleng ate si engkelengi erkiteken kekelengen, keleng ate tanpa syarat.  Bagem me kita ibas nehken keleng ate man sapih-sapih kita manusia

2. Sifat Dasar Keleng Ate (ayat 4-7)

Ibas ayat 4-7 enda, isehken Paulus kerna karakteristikkalak Kristen si erkeleng ate, emekap ia arus megenggeng, mehuli, la percian, la meganjang ukur, la sombong, la mekarus, la encariken untung man bana saja, la pergelut, la ngkira kesalahen kalak, la meriah ukurna adi kalak erbahan si jahat, ikut ermeriah ukur ibas si benar, ngasup nggengken kai-kai pe, tek maka lit si mehuli ibas kerinana, tetap erpengarapen dingen sabar ibas kai-kai pe. Kerina karakteristik keleng ate enda enggo icidahken Tuhan Jesus ibas biak-biak kegeluhenNa si jadiusihenta. Ibas masa pelayanen Jesus, pelayanen si ilakokenna labo hanya IA nehken pengajaren kerna keleng ate, tapi IA sendiri enggo ngendesken kesahNa i kayu persilangguna manusia sebage tanda keleng ateNa si mbelin man manusia si perdosa. Erkiteken si e, kita erkeleng ate erkiteken Tuhan Jesus Kristus enggo leben engkelengi kita. Keleng ate mabai kita tetap berpikiran positif nandangi kalak si deban, makeken kerina kinibeluhen, kiniliten, bagepe kerina  pemere Dibata si lit ibas kitaguna kiniulin ibas kegeluhen bagepe ibas nehken tanda keleng ate man kalak si deban.

3. Si pentingna Emekap Keleng Ate (ayat 8-13)

Paulus nehken man banta kerina maka keleng ate emekap hal siutama asangken  pemere-pemere Dibata si debanna. Kiniteken la rikut ras keleng ate, la lit ertina. Pengarapen la rikut ras keleng ate maka kegelapen me ngenca si idatken kita. Erkiteken si e keleng ate emekap penggenapan iman dan pengharapan.

Kekelengen la erkeri-kerin. Adi ernubuat masap kap, ngerana ibas erbage-bage cakap Kesah ngadi me, janah pemeteh pe masap nge. Paulus mengkritik perpulungen Korinti si menganggap maka pemere-pemere Dibata enda jadi hal si utamana ibas kegeluhen, erbahanca perpulungen e lanai nehken keleng ate (mengabaikan kasih). Padahal pengajaren si isehken Tuhan man banta emekap “Kelengilah Tuhan Dibatandu asa ukurndu, asa tendindu, dingen asa gegehndu lit. Enda me perentah si mbelinna dingen si pentingna. Sipeduaken bali ras si ndai eme, “Kelengilah temanndu manusia bagi kam ngkelengi dirindu.” (Matius 22:37-39). Erkiteken si e kegeluhen kalak si tek man Tuhan emekap nggeluh nehken keleng ate.Bagi si isehken ibas 1 Korinti 13:13, “Dage lit telu si tetap arus idalanken, eme: erkiniteken man Tuhan, erpengarapen man Dibata, erkeleng ate man kalak si deban, janah si pentingna ibas si telu e, eme engkelengi kalak si deban”.

Senina ras turang ibas gelar Tuhan Jesus..

Ibas kita ngorati Kata Dibata bahan PJJnta minggu enda, tuhu jadi sada persinget man banta, bagepe mengevaluasi kita kerna kegeluhenta selaku sekalak si erkiniteken man Tuhan. Lit denga kita, kalak Kristen si encakapken kerna keleng ate tapi ibas kegeluhenta nggeluh denga kita ibas percian, meganjang ukur, sombong, mekarus, ncariken untung man banta saja, pergelut, ngkirai kesalahen kalak. Tentu enda kerinana arus sitadingken, sabab keleng ate si isehken kita emekap keleng ate si la ngarapken upah, keleng ate tanpa syaratbagi keleng ate Tuhan man manusia.

Keleng ate Tuhan si enggo sigejapken emekap ibas IA enggo nelamatkan kita ibas dosa nari, mabai kita nehken keleng ate man kalak si deban. Arah bahan PJJnta enda, erlajar kita arah keleng ate si enggo isehken Tuhan Jesus Kristus man banta, emekap keleng ate si nggit mereken kegeluhenNa guna keselamaten manusia. Keleng ate labo terjeng cakap saja tapi seh pe kubas perbahanen tep-tep wari simaba kiniulin man kalak si deban.

Ibas kita mperingeti 131 tahun Berita Si Meriah seh man kalak Karo, si ibaba Badan Zending Belanda emekap NZG. Erkiteken si e maka ibas Minggu enda, 18 April 2021, kita mperingeti 131 tahun sehna Berita Si Meriah man kalak Karo. Tentu saja Badan Zending Belanda emekap NZG enggo nggejapken keleng ate Tuhan ibas kegeluhenna si enggo mereken keselamaten erkiteken perkuah ateNa.  Ibas enggo igejapken keleng ate Tuhan si mbelin, si enggo nelamatken manusia ibas dosa nari, erbahanca maka alu ermeriah ukuria nehken Berita Si Meriah e man kalak Karo. Erkiteken si e me maka kalak Karo bengket kubas persadan kalak si erkiniteken man Tuhan Jesus janah terus ertambahna Kalak Karo si erkiniteken.

Senina ras turang ibas gelar Tuhan

Selaku sekalak si enggo nggejapken keleng ate Tuhan si enggo nelamatken kita manusia ibas dosa nari alu ngendesken kesahNa man banta, endanjemba kita pe nggit nehken keleng ate man sapih-sapih kita manusia terlebih-lebih man senina ras turang si lit ibas kiniseraan, si tuhu-tuhu ngarapken penampatta segelahna ia banci ndalani kegeluhen alu mehuli. Contohna, nandangi kerina kekelengennta si terdampak bencana alam i daerah NTT rikut pe ije anggota perpulungen GBKP Perpulungen Kupang. Keleng ateta man sapih-sapih kita manusia mabai kita kerina ermeriah ukur nggeluh si sampat-sampaten terlebih ibas ngalaken kiniseran. Erkiteken si e, sibahanlah aksinta guna encidahken keleng ate man kekelengenta si man sampaten, misalna man kekelengenta si terkena bencana, entahpe si debanna. Alu bage kita kerina kalak si erkiniteken man Tuhan banci jadi pasu-pasu man kalak si deban arah kita nehken kekelengen.

Kesah Si Badia si mpengasup kita nehken kekelengen man sapih sapih kita kerina manusia. Tuhan masu-masu kita kerina. Amin.

Pdt. Crismori V. Br Ginting Manik

GBKP Sitelusada

Suplemen PA Moria : Kejadian 45 : 5-11 ; Tgl 18-24 April 2021

THEMA                 : KESULITAN MEMBAWA KITA PADA KEBERHASILAN

BAHAN OGEN       : KEJADIAN 45:5-11

TUJUAN:

1.     Gelah Moria meteh Yusuf mpetetap ukur seninana ibas ngalaken permasalahen

2.     Gelah Moria ngidah ras makeken peluang si lit guna peningkaten ekonomi ibas masa COVID enda

PENGANTAR

Apa yang terlintas dalam benak kita saat ada orang yang mengatakan kepada  ungkapan: “Apa boleh buat, nasi sudah menjadi bubur.” Biasanya yang dimaksudkan oleh ungkapan ini dapat berupa penyesalan, tetapi bisa juga berarti sebuah keterlambatan dimana tidak ada lagi sesuatu pun yang dapat dilakukan untuk mengatasi persoalan yang telah terjadi. Ketika seseorang mengungkapkan kalimat nasi sudah menjadi bubur, berarti kita sudah enggan menyelesaikan persoalan dan itulah final/ akhir dari sebuah peristiwa. Meskipun demikian, rasanya tergelitik sekali saat membayangkan bubur sebagai makanan. Dalam dunia kuliner lazim kita temukan menu makanan bubur dengan berbagai variasi yang membuat menu bubur tersebut lebih dapat dinikmati banyak orang. Sebut saja bubur ayam, atau bubur Manado, bubur sum-sum, maupun bubur-bubur lainnya. Ternyata nasi yang sudah menjadi bubur itu dapat diolah lebih jauh dengan menambahkan berbagai rasa baru ke dalamnya, dan rasanya justru semakin luar biasa. Melalui nasi yang telah menjadi bubur ini, kita dapat melihat kepada kehidupan kita.  Sebenarnya selalu ada sesuatu yang dapat kita lakukan untuk memperbaiki dan meningkatkan hidup kita bila kita menaruh perhatian, harapan dan tindakan ekstra ke dalamnya. Dari filosofi bubur ini, kita belajar untuk melihat masih ada berbagai kesempatan yang bisa kita kerjakan sekalipun dalam situasi yang tidak kita inginkan.   

PENDALAMAN TEKS

Dalam bacaan kita; Kej. 45:5-11 kita melihat bagaimana Yusuf bukanlah seorang yang menganut paham nasi sudah menjadi bubur dalam hidupnya. Sebaliknya, dia adalah orang yang tidak mudah menyerah dan dalam pertolongan Tuhan ia menemukan cara untuk mengolah kesulitan dan luka-luka hidupnya. Kita bisa melihat itu semua dari:

1.    Yusuf  tidak mau menjadi budak dari trauma masa lalu. Saat kita terluka dan menderita biasanya dapat menjadi pengalaman pahit yang sulit untuk kita lupakan. Bisa kita bayangkan bagaimana perasaan Yusuf yang sudah merasakan penderitaan atas perlakuan saudara-saudaranya. Terlebih sekarang Yusuf punya kuasa  untuk menghukum saudara-saudaranya itu. Biasanya kuasa dapat dengan mudah membuat seseorang menjadi lupa diri dan menggunakan kuasanya semau-maunya. Tetapi tidak dengan Yusuf, dia memilih untuk memutus rantai dendam dalam keluarganya dan mengampuni saudaranya. Mengapa dia mampu mengampuni saudara-saudaraNya? Tak lain karena Yusuf memandang semua yang terjadi dalam hidupnya dari perspektif rencana Tuhan untuk memelihara seluruh keluarganya (bdk. Ay. 5)

2.    Yusuf adalah seorang tokoh yang cinta damai dan memiliki kecerdasan emosional  luar biasa. Dia menjadi cerdas dan bijaksana selain karena pemeliharaan dan penyertaan Tuhan, tentu  karena pembentukan/ proses kehidupan yang dialaminya. Misalnya saja; dia tahu persis perasaan ketakutan dan penyesalan saudaranya saat dia memperkenalkan dirinya kepada mereka. Karena itu dia mengatakan di ay.5: “Tetapi sekarang janganlah kamu bersusah hati dan janganlah menyesali diri...” lebih dari pada keinginan untuk menyalahkan, dia justru membimbing keluarganya untuk melihat kasih dan pertolongan Tuhan bagi mereka. Dengan demikian dia dapat meredam dan mengubah. kekalutan saudara-saudaranya menjadi sebuah harapan baru untuk kelangsungan hidup keluarganya (bdk. Ay.7).

3.    Yusuf memandang tempaan hidup sebagai sebuah sarana pembelajaran bagi dirinya. Walaupun berkali-kali dia tersandung masalah, dia selalu bangkit kembali dan melakukan yang terbaik dalam setiap pekerjaannya. Karena kesulitan-kesulitan yang dia hadapi, dia bahkan menjadi lebih jeli dan lebih berpengalaman lagi dalam menentukan langkah dan rencana ke depan. Dalam ay.6, 9,10 dan 11 kita melihat Yusuf jeli melihat situasi kelaparan yang masih akan terus berlangsung lima tahun lagi di Mesir. Karena dia orang yang mau terus belajar maka ia dapat mengatur rencana agar keluarganya dapat bertahan hidup di tengah situasi yang sulit. Tentunya diatas seluruh upaya dan kerjanya dia mempercayakan diri pada tuntunan dan rencana Allah untuk hidupnya.

APLIKASI/PENUTUP

1.   Kita selalu memiliki pilihan-pilihan dalam hidup kita. Saat kita menderita atau mengalami kesulitan janganlah kita  mau menjadi budak trauma masa lalu. Tanpa kita sadari  hidup kita saat ini masih dan bisa terinfeksi akar pahit masa lalu sehingga berdampak negatif bagi diri kita maupun bagi orang lain. Bagi diri kita: kita terganggu secara psikologis dan potensi kita menjadi tidak maksimal. Sementara bagi orang lain: kita menularkan trauma dan luka itu bahkan tak jarang kita malah memperparah masalah yang ada seperti menyiram api dengan bensin. Ketika kita terjebak pada masa lalu maka energi, waktu pikiran kita akan terbuang percuma dan membuat kita tidak mampu lagi memikirkan yang terbaik untuk masa depan kita. Akibatnya kita akan sulit maju dalam hidup kita. Kita bisa memilih untuk menyalahkan dan marah, tapi kita juga bisa memilih untuk mengampuni dan  mencari solusi yang membangun untuk kita. Mari pilih dan lakukan yang terbaik bagi kita dan keluarga kita.  

2.   Mari kita melihat hidup kita melalui sudut pandang Tuhan. Tanpa kelembutan dan kerendahan hati, kita tidak akan mampu melihat bagaimana Tuhan merancang dan membentuk kehidupan kita. Yusuf juga tidak berada dalam situasi ideal; selalu ada kesulitan yang harus dia hadapi. Tetapi dalam segala sesuatu, Yusuf selalu mengutamakan kehendak dan rancangan Tuhan bagi dirinya. Seperti seorang juru kamera yang membidik gambar dengan tepat, demikianlah kita akan dapat berdamai dengan kesulitan hidup kita saat kita melihatnya dalam lensa kasih setia Tuhan yang tersedia bagi kita.

3.    Dalam masa pandemi COVID dan bencana alam yang terjadi, banyak orang yang mengeluhkan kondisi hidup mereka terutama dalam sektor pekerjaan dan ekonomi.  Mari kita berpikir bahwa jatuh dan bangun dalam berbagai usaha kita adalah “kawah penempaan” yang membuat kita semakin bertumbuh dan tangguh. Kita dapat membuka berbagai peluang yang baru dan jeli melihat keadaan asalkan kita tidak berhenti melakukan sesuatu. Akan selalu ada inspirasi baru dan ide-ide cemerlang yang lahir dari sebuah pembelajaran hidup. Seperti Martin Luther King Jr. katakan: “Jika kau tak mampu terbang, maka berlarilah. Jika tak sanggup berlari, maka berjalanlah. Jika tak mampu berjalan, maka merangkaklah. Apapun itu, tetaplah bergerak”.

Pdt. Eden P. Funu-Tarigan, S.si (Teol)

GBKP Perpulungen Kupang

Suplemen PA Mamre : Kuan-kuanen 4 : 1-9 ; Tgl 11-17 April 2021

(HUT KAKR: Sehna BSM 131 Tahun)

Ogen : Kuan-kuanen 4:1-9

Tema  : Kegeluhenku Pengajarenku

Tujun  : Gelah Mamre:

1.    Megermet nehken pengajaren gelah sentudu pengajaren ras perbahanen

2.     Jadi teman man anak-anakna ibas pergaulan ras jabuna.

KATA PENGANTAR

Mendidik anak adalah tanggung jawab orang tua. Dalam istilah “Parenting” banyak dikenalkan kepada orang tua cara atau tehnik mendidik anak. Banyak sekali buku yang diterbitkan, seminar yang dilakukan untuk mengenalkan cara mendidik anak di zaman modern sekarang ini. Tapi dibalik dunia parenting, ada Pengajaran firman Tuhan kepada anak perlu dilakukan secara berulang-ulang dan dengan tidak bosan-bosannya karena ini akan memudahkan anak untuk mengerti apa yang kita ajarkan. Dalam kitab Ulangan 11:19 jelas dikatakan, “Kamu harus mengajarkannya kepada anak-anakmu dengan membicarakannya, apabila engkau duduk di rumahmu dan apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring dan apabila engkau bangun.” sejarah bangsa Ibrani memperlihatkan bahwa ayah harus rajin mengajar anak-anaknya menuruti jalan dan firman Tuhan demi untuk pertumbuhan rohani dan kesejahteraan mereka. Ayah yang taat kepada perintah-perintah dalam Firman Tuhan akan melakukan hal ini. Kepentingan utama dari ayat ini adalah anak-anak didewasakan dalam “ajaran dan nasehat Tuhan” yang adalah merupakan tanggung jawab seorang ayah dalam rumah tangga.

TAFSIRAN

Dalam kitab Amsal 4:1-9 dijelaskan bahwa kata dengarkanlah memiliki arti yang lebih spesifik. Ada dua pengertian mendengar dalam bahasa lnggris. Yang pertama to hear yang artinya mendengar tanpa perlu memberi perhatian, dan yang kedua adalah to listen atau mendengar dengan penuh perhatian. Arti lain dari to listen adalah menyimak. Mendengar dalam arti menyimak (to listen), berarti memberi perhatian dan mengapresiasi, juga mendengar untuk melakukan. Jadi, aktif untuk menyimak, tetapi juga aktif melakukan apa yang disimak. “Mendengar” sangatlah penting dalam pendidikan di Israel, baik dirumah atau keluarga maupun di sekolah. Ayah dan lbu di rumah keluarga, juga guru di sekolah, di sebut sebagai sang guru hikmat yang mendidik anak-anak atau murid-murid. Dalam kitab Amsal, “telinga” digunakan bukan saja untuk pendengaran, tetapi juga untuk kepatuhan. Karena itulah “mendengar” tidak hanya berarti mendengar, tetapi juga kepatuhan melakukan didikan. Anak atau murid memusatkan perhatian dan pendengaran pada hikmat termasuk menaati dan melakukan yang di dengar telinga. “Dengarkanlah dan perhatikanlah” menekankan agar anak-anak dalam keluarga atau murid-murid di sekolah menggunakan telinga mereka untuk memperhatikan dan menaati dengan sungguh-sungguh didikan sang guru hikmat. Melalui ayat-ayat Firman Tuhan tersebut, kita mendapati bahwa pengamsal mengingatkan anak-anak kita supaya mendengarkan didikan ayah. Pengamsal mengingatkan anak-anak kita untuk memperhatikan didikan ayah, supaya mereka memperoleh pengertian. Karena seorang ayah memberikan ilmu yang baik kepada mereka. Karena bapa memberikan ilmu pengetahuan yang baik dan bermanfaat dalam hidupnya. Karenanya, janganlah meninggalkan petunjuknya. Jika kita melihat ayat refrensi dari Amsal 22:6-11, khususnya ayat 6 yang berbunyi “Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanyapun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu.” Mendidik mengindikasikan pendidikan mula-mula yang diberikan ayah dan ibu pada seorang anak, yaitu pendidikan awal. Pendidikan ini dimaksudkan untuk memperkenalkan anak pada pola hidup yang direncanakan baginya. Memulai pendidikan anak dengan cara sedemikian adalah hal yang amat penting, sama seperti pohon bertumbuh mengikuti arah batangnya waktu baru ditanam. Dalam mendidik anak, seharusnya orang tua tidak hanya banyak bicara, tetapi lebih banyak memberikan teladan kepada anak. Jadi, seandainya orang tua hendak mengajarkan firman Tuhan mereka harus terlebih dahulu menunjukkannya, memberikan contoh kepada anak. Hal ini tentunya akan lebih memudahkan orang tua dalam mengajarkan segala sesuatu kepada anak.

Pada dasarnya, sejak kecil (KAKR) anak sudah bisa mengerti atau tanggap terhadap teladan yang diberikan orang tua, misalnya ketika diajarkan berdoa. Namun, ketika anak sudah mulai lebih besar, ayah sebaiknya mengajarkan kesaksian hidup, hidup yang dipimpin Tuhan, hidup di dalam Tuhan, dan juga mengajarkan bagaimana melakukan Firman Tuhan di dalam kehidupan yang sebenarnya. Ayat dari Perjanjian Baru memberi kita gambaran yang jelas akan perintah Tuhan kepada ayah dalam hubungannya dengan membesarkan anak-anaknya. Efesus 6:4 adalah ringkasan dari kata-kata nasehat kepada para orangtua, yang di sini diwakili oleh ayah, dan dinyatakan secara negatif dan positif. “Dan kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan.” Di sini ditemukan apa yang dikatakan oleh Alkitab mengenai tanggung jawab ayah dalam membesarkan anak-anak mereka.

APLIKASI

Senina-senina Mamre, anak adalah titipan Tuhan, tetapi tugas mendidik anak adalah tanggung jawab orangtua. Dewasa ini seringkali tanggung jawab mendidik anak dibebankan hanya pada ibu (Moria), sementara si ayah (Mamre) jarang sekali mempunyai waktu secara intensif untuk anak-anak karena alasan sibuk dengan pekerjaan. Alkitab mengingatkan bahwa sesibuk apa pun, seorang ayah tidak boleh meninggalkan tanggung jawabnya dalam hal mendidik anak karena ayah adalah wakil Tuhan dalam keluarga. Umumnya seorang anak (terutama anak laki-laki) akan menjadikan figur ayah sebagai role model dalam kehidupannya. Tingkah polah ayah akan menjadi perhatian tersendiri dalam hati si anak. Kalau anak sudah memiliki konsep yang salah tentang ayahnya, yang dalam kesehariannya suka bersikap kasar, suka memukul, membentak-bentak, egois dan kurang menghargai orang lain, maka secara tidak langsung itu akan mempengaruhi dan membentuk pribadi dan pola pikir si anak, bahkan ia akan meniru perbuatan ayahnya di kemudian hari.

Di zaman Digital sekarang ini, kita melihat berita di televisi dan membaca di surat kabar kasus kenakalan anak muda begitu maraknya: ada yang terlibat tawuran antar sekolah, mengonsumsi narkoba, terlibat pergaulan bebas, bahkan ada yang sampai terjerumus ke dalam dunia prostitusi. Lingkungan, dengan siapa mereka bergaul dan juga pengaruh buruk dari media sosial menjadi faktor pemicunya. Itulah sebabnya banyak orangtua semakin was-was dan over protective terhadap anak-anak mereka. Meski demikian anak-anak tetap saja berani memberontak dan mengabaikan nasihat. Ada anak-anak yang kelihatannya pendiam dan tampak alim saat berada di rumah, tetapi begitu berada di luar rumah mereka seperti banteng yang baru keluar dari kandangnya, liar dan tak terkendali. Perlu adanya keseimbangan supaya tidak saling menyalahkan di antara kedua pihak. Di satu sisi, orangtua harus mempunyai batasan-batasan dalam hal mendidik anaknya, di mana mereka tidak boleh mendidik atau menghajar sampai membuat anaknya sakit hati, terluka dan tawar hati, tetapi harus tetap selaras dengan ajaran firman Tuhan. Sementara di sisi yang lain anak juga dituntut untuk taat dan hormat kepada orangtua di dalam Tuhan karena ada berkat yang luar biasa bagi anak-anak yang mau taat dan patuh kepada orangtuanya, "...supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi." Jika orangtua dan anak mampu menjalankan perannya masing-masing dengan baik, maka hal-hal buruk akan dapat terhindarkan!

Dalam hal mendidik anak, orangtua harus bersikap tegas dan bekerja sama dengan anak. Menempatkan mereka menjadi “SAHABAT, PATNER hingga menjadi MITRA” sehingga keterbukaan dan komunikasi dalam keluarga menjadi baik. Jangan biarkan gadget menjadi teman mereka. Media social (FB, Instagram, Line, dan sejenisnya) tempat mereka mengungkapkan perasaan mereka. Tapi jadikan orang tua (Mamre-Moria) menjadi tempat curhatannya.

Mamre peduli dengan pengajaran, Mamre peduli dengan didikan. Sehubungan dengan HUT KAKR, Mamre layak untuk berinteraksi dengan kategorial KAKR. Bersinergi dalam program, agar meruntuhkan “tembok penyekat” yang selama ini selalu dibebankan kepada kategorial Moria.

Mamre yang takut akan Tuhan tidak akan mengabaikan tugas dan tanggung-jawabnya mendidik anak-anaknya sesuai firman Tuhan!

Pdt. Anton Keliat, S. Th

 Runggun Semarang.

Info Kontak

GBKP Klasis Jakarta - Kalimantan
Jl. Jatiwaringin raya No. 45/88
Pondok Gede - Bekasi
Indonesia

Phone:
(021-9898xxxxx)

Mediate