Jadwal Kegiatan

Ibadah Umum - (08PM - 09PM)
Ibaadah Remaja - (09PM - 10PM)

Minggu 22 Desember 2019 ; lukas 3 ; 1-14

INVOCATIO  : “Kamu akan menginjak-injak orang-orang Fasik, sebab mereka

akan menjadi abu dibawah telapak kakimu pada hari yang kusiapkan itu, Firman Tuhan semesta alam” ( Maleaki 4:3).

BACAAN       : Yesaya 60:1-7

KHOTBAH     : Lukas 3:1-14

TEMA          : Mempersiapkan Jalan Tuhan

I.        Pendahuluan

Jika Presiden hendak  mengunjungi suatu wilayah, para pejabat setempat bekerja sama dengan tim peninjau mempersiapkan kedatangannya. Rute iring-iringan mobil direncanakan dengan seksama. Jalan-jalan yang rusak diperbaiki dan sampah-sampah dibersihkan. Kantor-kantor, gedung pertemuan dan tempat-tempat usaha yang akan dikunjungi diperindah. Mereka yang berkesempatan untuk bertemu presiden akan mengenakan pakaian yang rapi dan bersih. Segalanya dilakukan untuk memberikan sambutan yang terbaik. Jika seorang pemimpin dunia saja layak disambut seperti itu, maka Penguasa alam semesta tentu harus disambut dengan lebih terbaik lagi. Yohanes Pembaptis, yang merupakan “peninjau/perintis” bagi kedatangan Kristus, mendorong manusia untuk bersiap menyambut kedatangan Mesias. Karena kedatangan Kristus membawa Keselamatan untuk semua manusia dan dunia ini. Oleh karena itu perlu diberi jalan agar Keselamatan yang dibawaNya sampai kepada manusia.

II.        ISI

Yohanes Pembaptis adalah anak dari imam Zakharis dan Elisabet (1:5). Kira-kira usia 30 tahun ia mulai memberitakan Injil Kerajaan Allah di tahun kelima belas pemerintahan Kaisar Tiberius, waktu itu Pontius Pilatus menjabat wali negeri Yudea. Lukas menggambarkan dengan baik situasi politik ketika Yohanes dipanggil menjadi nabi. Waktu pemanggilan Yohanes ini bersamaan juga dengan munculnya Yesus di depan umum (band. Luk. 3:23). Menurut Matius dan Markus, Yohanes diperkenalkan sebagai pengkhotbah berkeliling. Sebagai sosok yang bertugas untuk memperiapkan kedatangan Kristus maka Yohanes Pembaptis tidak mencari kehormatan untuk menyebut dirinya Mesias. Dia tidak mau mencuri kemuliaan Yesus. Maka Yohanes menyatakan “Ia yang lebih berkuasa dari padaku akan datang”, dan ia menyerukan pertobatan, bahwa Allah akan datang kepada umatNya yang bertobat. Yohanes juga menyampaikan beberapa persiapan dalam rangka menyambut kehadiran Juruselamat itu misalnya:

-          Dengan mempersiapkan jalan untuk Tuhan,

-          Luruskanlah jalan bagiNya,

-          Menimbun lembah dan meratakan setiap gunung dan bukit

-          Meluruskan yang berliku-liku serta meratakan yang berlekuk-lekuk.

Manusia bertobat bila ia berbalik kepada Allah tanpa tawar menawar dan pertobatan dimateraikan dalam upacara pembaptisan pertobatan.Namun baptisan Yohanes bukan baptisan Kristen yang langsung menghapus dosa, melainkan baptisan pertobatan.

Yohanes mengingatkan, agar jangan berpikir seperti  pikiran orang Yahudi pada waktu itu, bahwa Abraham adalah Bapa atau nenek moyangnya dengan demikian pastilah selamat. Tidak otomatis keturunan Abraham akan diselamatkan Allah. Kapak sudah tersedia pada akar pohon artinya Allah akan segera menjatuhkan hukumanNya kepada orang-orang yang berbuat jahat dan tidak mau bertobat, seperti pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik akan ditebang dan akan dibuang kedalam api.

Menurut Yohanes, jalan satu-satunya supaya beroleh selamat ialah pertobatan yang sunguh-sungguh yaitu, perubahan hati yang hasilnya harus nyata dalam kehidupan sehari-hari. Yohanes menjabarkan arti buah-buah pertobatan dalam praktek kehidupan sehari-hari. Di ayat 10-14 ditegaskan bahwa tobat bukan suatu teori atau gagasan suci, melainkan suatu kenyataan yang harus tampak dalam perbuatan. Tanda-tanda orang yang bertobat terlihat melalui :

-          Keperluan jasmani, yaitu makanan dan pakaian. Orang yang sudah bertobat, mereka hidup dalam kehidupan yang baru, mau berbagi, saling memperhatikan dan saling mengasihi, mengasihi sepenuh hari.

-          Hidup dalam kebenaran, menghapus penindasan dan perbuatan yang tercemar.

-          Hidup dalam damai dan menjaga perdamaian.

Pertobatan terlihat dari tindakan nyata, sebab pertobatan adalah respon terhadap kedatangan Kabar Baik, yakni Yesus Kristus Juruselamat.

Pertobatan yang akan membuat terjadinya pemulihan. Yesaya 60 merupakan kabar Sukacita karena Dia yang akan datang adalah terang kehidupan yang membuat hidup manusia diubah ke yang baik. Semua orang sangat menginginkan mendapatkan kedamain, masuk kedalam terang itu, karena disitulah kehidupan yang kekal.

Pertobatanlah yang membuat kita akan menjadi pemenang, karena dikedatanganNya tiba nanti maka akan terjadi peralihan kekuasaan. Dimana kuasa kegelapan, kejahatan dan dosa tidak lagi mampu menguasai manusia. Karena kuasa yang ada di dunia ini dikalahkanNya karena Dia yang akan datang adalah raja yang Kekal (Invocatio).

III.        PENUTUP

Tema kita, Persiapkan jalan Tuhan. Masa Advent keempat ini merupakan masa persiapan menjelang Natal.

1.    Oleh karena itu, di Masa persiapan ini agar kita menghayati makna kedatangan Kristus.

2.    Melakukan pertobatan dengan tindak nyata sesuai dengan kehendak Allah, karena hari Tuhan adalah hari kemenangan bagi  yang setia dan hari penghukuman bagi orang fasik.

3.    Kedatangan Tuhan membawa pemulihan perdamaian dan terang bagi semua manusia.

Pdt Nur Elly Tarigan

GBKP Runggun Karawang

Minggu 15 Desember 2019 ; Matius 23 : 3-8

Invocatio      : “Demikianlah firman-Ku yang keluar dari mulut-Ku: ia tidak akankembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi ia akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya( Yesaya 55 :11 )

Bacaan   :  Yoel 2:30-32

Khotbah :  Matius 24:3-8

Tema     :  Berjaga-jagalah, Jangan Tersesat

I.      Pendahuluan

Bagi sebagian orang topik eskatologi sangat menarik, namun bagi sebagian orang topik ini menjemukan. Bagi orang yang tertarik tentunya sering kali membicarakan tentang eskatologi. Bagi yang tidak tertarik, berusaha untuk menghindarkan pembicaraan tentang topik eskatologi.

Kita berada di tengah-tengah sikap diatas, karena kita membicarakan topik eskatalogi tidak berlebihan tetapi tetap serius memikirkannya. Karena penantian akan kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kali merupakan salah satu point konfesi kita. Bahwa Yesus akan datang kembali untuk memenuhi janji-Nya untuk menjadikan semuanya menjadi baru. Pengharapan kedatangan Kristus yang kedua kalinya mendorong kita untuk senantiasa siap menyambut kedatangan-Nya. Berkali-kali Yesus berkata untuk bersiap-siap menantikan kedatangan-Nya kembali, sebab Ia akan datang pada saat yang tak terduga (Mat. 24:42; Luk. 12:40). Ia juga menyatakan betapa sukacitanya mereka yang kedapatan setia pada waktu kedatangan-Nya (Luk. 12:37, 43).

II.    Pendalaman Nats

Pada masa pelayanan Yesus sedang populer spekulasi tentang akhir zaman, sehingga murid-murid bertanya kepada Guru mereka. Yang menarik bahwa mereka bertanya apakah tanda kedatangan-Mu dan tanda kesudahan dunia. Tampaknya para murid berpikir kedua hal ini terkait erat.

Dan Yesus menanggapi pertanyaan murid-murid ini dengan serius. Sebab Yesus tahu Ia tidak akan lama lagi berada bersama para murid. Karena itu ia dengan teliti memberi tahu mereka tentang beberapa peristiwa atau tanda-tanda eskatologia yang penting.

Yesus mengawali bagian ini dengan memperingatkan para murid agar jangan tersesat atau disesatkan. Sebab eskatologi merupakan subjek yang mudah disimpangkan. Pada zaman ini kita menemukan pendukung yang gagah berani dari premilenium, postmilenium, dan amilenium. Semua ini mengingatkan kita bahwa misteri eskatologi belum terselesaikan dan beragam pandangan yang berbeda terus dipegang dengan kuat.

Sejak peristiwa yang tercatat di 16:13-20, para murid telah tahu bahwa Yesus adalah Mesias yang dijanjikan. Yesus berkata ada banyak orang yang harus para murid hadapi, dan orang-orang-orang itu akan menyebut diri mereka Mesias, suatu gelar bagi Yesus sendiri.

Selain mengklaim gelar Mesias, mereka akan menyesatkan banyak orang. Keberpihakan banyak orang kepada si penyesat tersebut bisa menyurutkan semangat murid-murid. Maka Yesus mempersiapkan hati para murid-Nya supaya siap menghadapi orang-orang yang mengklaim diri sebagai Mesias dan akan menarik banyak pengikut. Mereka harus tetap teguh berdiri di atas kebenaran dan memberitakannya. Penyesatan harus dilawan dengan pemberitaan kebenaran Yesus Kristus.

Hari-hari sulit yang menjelang itu akan meliputi deru perang atau kabar tentang perang. Dalam waktu yang sulit seperti ini, para pengikut Yesus jangan sampai gelisah. Di dalam atmosfer yang diciptakan oleh kengerian atas perang dan banyaknya berita perang, mudah sekali untuk menjadi gelisah dan goyah. Yesus memberi tahu pengikut-Nya agar jangan terjebak di dalam kegelisahan publik. Sebab mereka tahu Allah berkuasa atas segala sesuatu dan pada akhirnya, maksud Allah akan terlaksana. Allah yang berkuasa, walaupun tampak seperti kemenangan orang jahat, pada akhirnya akan terbukti sejalan dengan rencana Allah yang sempurna. Perang yang Yesus katakan adalah peristiwa-peristiwa yang harus terjadi, tetapi semua itu belum kesudahannya. Kesudahan akan terjadi di dalam cara dan waktu sesuai kehendak Allah.

Pertempuran ini berskala luas: bangsa melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan. Di sepanjang abad, konflik kepentingan kerap berujung pada perang. Lalu situasi ini ditambah lagi dengan kelaparan dan gempa bumi yang jelas melampaui kendali seorang raja. Keduanya merupakan bagian dari kekacauan publik yang akan mencirikan akhir zaman.

Semuanya itu bersifat menyeluruh: semua kegemparan dan kekacauan di atas tidak sekadar menunjuk periode penuh bencana di dalam sejarah umat manusia. Semua itu menunjuk awal dari proses yang akan berujung pada akhir zaman: ini adalah permulaan penderitaan. Tetapi semua penderitaan ada akhirnya, bahwa setelah penderitaan akan datang kebahagiaan pada hari Tuhan.

Bacaan kita dari Yoel 2:30-32 menyatakan bahwa sebelum Hari Tuhan datang, peristiwa-peristiwa alam yang luar biasa akan terjadi. Pada hari-hari menggentarkan itu, akan tetap ada pembebasan dan perlindungan bagi mereka yang memanggil nama Tuhan. Bahwa perlindungan kita di dalam nama Tuhan, Tuhan yang bermurah hati memberikan janji kehidupan baru.

III.  Pointer Aplikasi

Tuhan Yesus mengharapkan agar para murid-Nya berdiri teguh dalam kebenaran yang telah mereka terima yaitu Yesus Kristus sendiri. Sebab apa yang Tuhan kehendaki akan terjadi. Berarti sama dengan doa yang selalu kita ucapkan “kehendak-Mu jadilah”. Sebab tidak ada seorang pun mampu mengakhiri semua penderitaan dalam dunia ini. Hanya Tuhan yang mampu mengubah penderitaan menjadi sukacita kekal.

Pada dasarnya, semua tanda-tanda yang Yesus kemukakan menunjukkan ketidak mampuan manusia untuk membaharui dunia ini. Apa yang manusia lakukan justru menambah kekacauan dan menambah penderitaan bagi banyak orang. Keadaan alam juga tidak terkendalikan oleh manusia. Seharusnya semuanya ini meningkatkan pengharapan manusia kepada Tuhan, berserah kepada Tuhan serta memohon akan kedatangan Tuhan.

Semua orang Kristen harus merindukan kedatangan Kristus, dan setiap saat hidup di dalam terang pengharapan tersebut. Pengharapan akan kedatangan Kristus yang kedua kali tidak boleh pudar, sebab akan melemahkan semangat pelayanan dan pemberitaan kita. Kita harus tetap menyuarakan, siap atau tidak siap Tuhan Yesus akan datang kembali, tetapi alangkah sukacitanya kita bila didapati Tuhan dalam kesiap sediaan. Kesungguhan kita menyambut Tuhan akan membuahkan hasil sukacita yang teramat besar. Amin.

Pdt. Sura Purba Saputra, M.Th

GBKP Harapan Indah

Minggu 08 Desember 2019 ; Yohanes 1 :14-18

Invocatio  : ”Dapatkah seorang perempuan melupakan bayinya, sehingga ia tidak menyayangi anak dari kandungannya? Sekalipun dia melupakannya, Aku tidak akan melupakan engkau”. (Yesaya 49 : 15)

Ogen        : Ulangan 18 : 15 - 19

Kotbah     : Yohanes 1 : 14 - 18

Tema      : Yesus Menyatakan Kasih Allah

PENDAHULUAN

Minggu Advent (latin : adventus = menyongsong, kedatangan) dilakukan sebagai bentuk mempersiapkan diri dan hati untuk   menanti kedatangan Yesus sang Juruselamat dunia (baik kedatanganNya yang kedua kali maupun sekaligus mempersiapkan    Natal/ kelahiranNya). Dalam masa advent gereja dan orang percaya mengungkapken kerinduannya akan kedatangan Tuhan dan kesiapannya menyambut Natal. Persiapan itu bukan hanya persiapan dalam bentuk hal-hal yang bersifat formalitas perayaan yang megah dan mewah tetapi lebih kepada persiapan iman dan hati yang lebih mengarah lagi kepada kehendak Allah. Dalam peringatan Minggu Adven anak-anak Tuhan diajak untuk kembali merenungkan Kasih Allah, mengevaluasi iman dan cara hidup serta menata kembali komitmen di dalam beriman dan berpengharapan akan Dia serta kehidupan yang semakin menyatakan kasih Allah dalam kehidupan pribadinya, kehidupan bergereja dan bermasyarakat.

ISI

Ulangan 18 : 15 - 19

Pada perikop sebelumnya, bangsa Israel diperingatkan Allah untuk tidak mengikuti tindakan dan perbuatan yang vtidak berkenan di hadapan Allah. Bangsa Israel terkontaminasi dengan kebiasaan yang tidak benar dihadapan Allah seperti mempersembahkan anak-anak mereka sebagai kurban dalam api, menjadi atau mendengarkan petenung, peramal, penelaah dan penyihir. Ada juga yang menjadi seorang pemantera, bertanya kepada arwah, roh atau meminya petunjuk kepada orang mati (ul. 18 : 10-14).

Seharusnya sebagai bangsa pilihan Allah, yang telah menerima kasih Allah melalui pembebasan perbudakan Mesir dan yang vtelah secara langsung menyaksikan kemahakuasaan Allah mereka hidup sesuai dengan kehendak Allah. Menjadi bangsa yang setia dan taat kepada Allah. Oleh karena itu dalam teks kita, Allah menjanjikan seorang pemimpin yang akan menuntun dan membawa bangsa Israel menjadi bangsa yang berkenan kepadaNya. Akan ada seoraang Nabi yang menyatakan kebenaran Allah dan apa yang dia perkataan akan menjadi kenyataaan.

Yohanes 1 : 14 - 18

Kitab Yohanes yang ditulis oleh Rasul Yohanes berusaha meluruskan kembali doktrin yang muncul pada zaman itu, yaitu doktrin Gnostik yang palsu, yang berupaya menyatukan keKristenan dengan pemikiran Yunani kafir. Kristus Yesus adalan manusia sesungguhNya dan Allah yang sesungguhnya dalam penggenapan janji “Immanuel” (Yes. 7 : 14).

Pasal pertama dalan kitab Yohanes dengan terang menjelaskan tentang siapakah Yesus itu. Jika pada Pasal 1 : 1 - 9 Yohanes menegaskan tentang keilahian Kristus, maka pada bagian khotbah kita (Yoh. 1 : 14 - 18) Yohanes menekankan tentang kemanusiannNya. Yesus adalah manusia sebagai perwujudan Allah yang sempurna. Hanya Dialah yang bisa mewakili Allah di dunia ini sebab Dia berasal dari Allah dan Dia adalah Allah (ay.1 -2). Oleh karena itu setiap orang yang tinggal bersama-sama dengan Dia akan meliahat kemuliaanNya sebagai kemuliaan yang berasal dari Allah Bapa (ay. 14b). KemuliaanNya dimanifestasikan dalam kasih karunia dan kebenaran; artinya bahwa melalui Yesus Kristus anugerah keselamatan diberikan kepada setiap orang yang percaya kepadaNya (ay. 12) dan mereka yang percaya yang dibenarkan oleh Allah. Juruselamat yang dulu dinanti-nantikan oleh umat Israel melalui Hukum Taurat Musa, kini digenapi oleh kasih karunia Allah di dalam Kristus Yesus (ay. 16).

Ay. 14          : Yesus itu adalah Firman Allah yang menjelma menjadi manusia dan berdiam bersama-sama dengan kita. Melalui dan didalamNyalah kita dapat melihat kemuliaan Allah, yaitu kemuliaan yang Allah berikan kepada anakNya yang tunggal. “Kemuliaan” disini bisa mengacu kepada : 1). Kebenaran Allah; 2). kesucian dan kesempurnaan Allah; 3). Gambar Allah yang di dalamnya manusia diciptakan       namun kemudian dirusakkan melalui pemberontakan.

“AnakNya yang Tunggal” yang merujuk kepada kepribadian Yesus yang tunggal, hanya satu-satunya dan tidak ada yang lain. Artinya bahwa hanya Yesus jalan untuk mengenal       Allah dan kebenaranNya dan hanya melalui Yesus orang-orang percaya bisa menerima     dan menikmati kasih         dan kebenaran Allah. Hal ini kembali ditegaskan dalam ayat 18.

Ayat 15 : ayat ini adalah peneguhan dari Yohanes Pembaptis mengenai pra-keberadaan Yesus, yaitu pra-keberadaan dan nubuatan yang meramalkan serta meneguhkan bahwa ada Allah yang diatas dan melampaui semua sejarah, namun yang bekerja dalam sejarah.

Ayat 16 - 17 : “Kasih Karunia” menunjuk kepada kasih Allah yang tanpa syarat, yaitu kasih yang dinyatakanNya kepada dunia ini melalui Kristus Yesus. Kasih itulah yang membernarkan setiap orang percaya dan melayakkannya untuk menerima kemuliah yang abadi. Undang-undang Musa memang berasal dari Allah, Taurat itu adalah tahap persiapan dan tidak lengkap. Oleh karena itu Allah melalui Yesus Kristus melengkapi dan menyempurnakanNya dalam kasih dan kebenaran yang sesungguhnya.

APLIKASI

Minggu advend yang kedua mengajak kita sebagai orang-orang percaya untuk kembali mengingat dan melihat kasih Allah dalan diri Yesus Kristus yang kedunia ini. Dengan demikian, semakin kita bisa melihat dan menikmati kasih Allah dalam hidup kita maka semakin kokoh dan kuat jugalah iman pengharapan kita terhadap Dia didalam menjalani kehidupan kita. Sekalipun berbagai hal yang terjadi dalam kehidupan kita, kita yakin bahwa kasih Allah tidak akan pernah meninggalkan kita. (band. Invocatio).

Yesus adalah manifestasi dari kasih Allah. Jalan untuk melihat, menikmati dan memperoleh kemuliaah serta kebenaran Allah. Oleh karena itu tetaplah Yesus menjadi dasar atas segala kehidupan anak-anak Allah. Dengan demikian kita tidak akan lagi bersandar kepada alah-alah lain karena hanya pada dan melalui Yeuslah kepastian akan kehidupan dan keselamatan. Oleh karena itu yang utama adalah Yesus, yang paling hakiki adalah FirmanNya dan yang paling mendasar pada minggu advend ini adalah Yesus yang datang mengunjungi hidup dan hatimu.

Orang yang menempatkan Yesus sebagai yang terutama dan pertama akan senantiasa diperbaharui dalam hidupnya. Marilah dalam minggu adven ini kita mempersiapkan diri, kehidupan dan hati kita untuk semakin berkenan kepadaNya. Kasih Allah yang telah dinyatakan dalam Kristus untuk kita, harus juga kita nyatakan kepada dunia ini untuk kemuliaanNya.

Pdt. Elba Pranata Barus

Runggun Bandung Timur

Info Kontak

GBKP Klasis Jakarta - Kalimantan
Jl. Jatiwaringin raya No. 45/88
Pondok Gede - Bekasi
Indonesia

Phone:
(021-9898xxxxx)

Mediate