Jadwal Kegiatan

Ibadah Umum - (08PM - 09PM)
Ibaadah Remaja - (09PM - 10PM)

Suplemen PA Mamre : 2 Raja-raja 5 : 1-14 ; Tgl 18-24 Juli 2021

Ogen : 2 Raja-Raja 5:1-14

 Thema : “Anak Sierkiniteken Dingen Sierguna”

Kai nge pendidiken e janah ise nge siharus jadi pendidik? Dua hal enda merupaken masalah situhu-tuhu serius ibas pendidiken, erkiteken dua hal enda merupaken kunci kelangsungen sejarah ras kualitas sada bangsa. Berlangsungna sejarah lit ibas tan kalak simendidik sekalak anak. Adi kita ngendesken sekalak anak man sekalak pendidik si la meteh kerna pendidiken alu tepat janah la seharusna jadi pendidik, maka kita nggo ngendesken ertanta sipaling meherga man kalak sideban, janah la sieteh bakal ijadiken kai anakta e. Emaka karakter merupaken istilah situhu-tuhu penting ibas pendidiken. Kita membentuk karakter; kita membentuk pribadi; enda merupaken kalimat mbages maknana. Pribadi ntah pe oknum ras karakter merupaken istilah sincidahken kempak sada hal singgeluh, silit ije usihen Dibata. Istilah enda merupaken terminologi silit ije unsur totalitas erti situhu-tuhu arah usihen Dibata, eme manusia itepa lit kepribadian seh maka imungkinken ngembangken sada kepribadian silalit duana i doni enda. Alu bage pribadi eme hak simbelinna kal sibanci sidatken sebage usihen Dibata.

Ibas kegeluhenta rusur kal sipake perukuren ntah pe standar sibahan kita jine guna menilai sada hal. Rusur kal kita nggo bertindak erpalasken penilaianta e alu la meteh apakah bayangenta e benar ntah lang. Kita pe lit ibas kita bayangenta jine kerna ciri-ciri sekalak pemimpin simehuli ras standar kai siharus silit ibas sekalak jelma guna jadi pemimpin. Ciri-ciri enda biasana siidah arah penampilen fisik sekalak jelma. Enda me sigelari profiling. Sibahan profiling sekalak jelma erpalasken penampilenna. Erpalasken tampilen arah darat saja, emaka kedungenna kita bakak erbahan tindaken sue erpalasken profile e.

Bahan PA Mamre enda nuriken kerna Naaman sikin eme puanglima tentera kerajan Aram. Ibas kelebihen ras kehebatenna, Naaman pe sekalak sindatken pinakit gadamen. Janah ikataken ibas bahan PA Mamre enda maka Naaman lit dua perjumpan penting sinalihken kegeluhenna eme sipemena perjumpan ras sekalak anak diberu arah bangsa Israel, sipeduaken perjumpanna ras Nabi Elisa. Hal enda ibenai arah serangan bangsa Aram ku Israel seh maka anak diberu e ibaba ku Aram sebage tabanen. Anak diberu e kedungenna jadi pelayan sisetia man ndehara Naaman. Gelar anak diberu si la tercatat ibas Pustaka Si Badia tempa-tempa la iakap penting, tapi gelar Tuhan itandai arah anak diberu e. Anak diberu e mpetandaken Nabi Elisa singasup mpepalem pinakit gadamen tuanna e.

Lit piga-piga hal sibanci sipelajari arah kegeluhen anak diberu e. Amin pe Naaman nggo nerang Israel janah maba anak diberu e sebage tabanen, tapi lalit ukur guna erbalas ibas dirina, bahkan seh kal ia setiana ngelai keluarga Naaman. Teridah kal ijenda maka keluarga Naaman tuhu-tuhu tek man, seh maka Naaman pe tek nandangi kai sikatakenna guna mpepalem Naaman. Teridah pe maka anak diberu e ipebelin ibas keluarga sierkemalangen man Tuhan, erkiteken jelas kal lit ibas ia pemeteh sicukup kerna Tuhan seh maka irekomendasikenna maka lit nabi i Samaria sibanci mpepalem pinakit tuanna Naaman. Kinitekenna man Dibata erbanca ia terus nggeluh i negeri kalak sikin eme musuh Israel. Tuhu-tuhu enda labo umum.

Sekalak anak kitik reh man sekalak Pandita gelah pandita e reh ku rumah guna notoken sisakit. Emaka mis ersikap pandita ndai reh ku rumah anak kitik ndai. Sengget pandita e kepeken siman totonken kucing anak kitik e sisangana sakit. Erkiteken agak kesal pandita e, ilebe-lebe kucing e ertoto pandita janah ngataken ibas pertotonna “o kucing, adi nggeluh atendu, nggeluhlah; adi mate atendu, matekenlah. Amin”. Anak e ngataken bujur maka panditana reh ras notoken kucing kesayangenna sikin piga-piga wari kenca sie malem kucingna ndai. Sebage tanda pengataken bujur anak e erban sada gambar. Itaruhkenna gambar e ku rumah pandita. Kebetulen pandita e sangana sakit. Nungkun me anak e “banci nge kutotoken kam pak pendeta?” “Tentu saja banci”, bage jabap pandita e. Maka alu serius ras dem ketutusen ertoto me anak e, “o pandita, adi nggeluh atendu, nggeluhlah; adi mate atendu, matekenlah. Amin”. Kepeken anak e eme sekalak fast-learner eme pelajar cepat. Ia meter menangkap sada contoh. Situhuna tiap anak memang mesunah menyerap contoh ras meter erlajar arah sada contoh. Bahkan situhuna kalak dewasa pe mesunah kena pengaruh sada contoh.

Emaka sibenaken arah masa danak-danak. Lalit kalak situbuh i doni enda nggo tehna apai simehuli apai si la mehuli. Sinilakoken anak kitik eme menyerap ras meniru kai saja siidah ras ibegina arah kalak dewasa. Kerinana sibahan kalak dewasa eme contoh. Ibas hal enda, anak tubuh iandingken bagi kertas mbentar ras polos. Lingkungenna me si mewarnai kertas e. Jelas ijenda pengaruh orangtua luar biasa belinna. Sanga anak mulai erlajar ngerana, kata-kata sibegi e nge siusihna. Kerina perbahanen orangtua iperdiateken ras iusih. Adi bapa sisakenna nakan ibas piring, anak pe ikut erbahan bage. Adi nande lalap numpahi, anak pe jadi erlajar numpahi. Adi bapa lalap namaken kerinana ibas inganna alu sikap, anak pe erbahan bage. Adi nande nggit rusur nampati kalak sideban, anak pe jadi nggit nampati. Kerina sikataken ras ibahan kalak dewasa ianggap anak kitik sebage ukuren kai sibanci ras kai si la banci.

Sanga anak mulai sekolah, ia ndatken panuten simbaru eme guru. Adi guru e mehuli ras berwibawa, la metahat anak e lebih ngusih usihen guruna asangken orangtuana. Sementara sie anak e pe mulai ngusih usihen teman-temanna. Emaka sumber usihenna lanai sada ngenca. Rusur kal hal enda erbanca anak jadi bingung. Misalna, semula ia erpengakap maka nipak kucing eme perbahanen biasa erkiteken sie me sirusur ibahan bapana, tapi gundari ia megiken arah guruna maka kita harus ngkelengi asuh-asuhen.

Kedungenna sanga anak mbengketi umur sekitar 12-15 tahun, kecenderungen guna ngusih orangtua mulai sitik-sitik bene. Ibas tahap umur enda sangana ndarami jati diri janah erkiteken sie ia erban jarak ras mpedauh dirina arah orangtuana nari. Ndeher ia ras teman sebayana alu cara ngusih penampilen, istilah-istilah, perbahanen ras gaya hidup teman-teman sebaya. Kerina usihen arah teman sebaya biasanga langsung iusih, alu la erban perhitungen mehuli ntah la mehuli. Kecenderungen ngusih usihen mbue erkurangna ibas umur dewasa. Tapi sie labo berarti maka kalak dewasa la menyerap usihen. Misalna, lit sekalak karyawan mbaru sierdahin alu dem disiplin ras tanggung jawab. Tapi kenca piga-piga minggu iidahna teman-temanna ras pimpinenna mekisat erdahin sanga jam erdahin. Mbelin kemungkinen karyawan simbaru e pe ngikuti usihen e.

Mbue kalak salah memahami maka unggul (excellent) berarti menang nandangi kalak sideban. Padahal situhuna, unggul lebih berarti jadi dirinta jine siterbaik. Budaya kompetisi ibas dunia modern enda memang nggo ngajarken makna keunggulen ibas semangat menang-talu. Padahal, Pustaka Si Badia ngajarken sada gagasen maka sekalak jelma si unggul mungkin saja secara objektif la lebih berhasil asangken kalak sideban, tapi pastilah ia secara subjektif nggo jadi siterbaik man dirina jine. Bayangken adi kerina orangtua mendidik anakna alu etos keunggulen sibagenda; lanai perlu lit anak-anak si tertekan tendina erkiteken merasa italuken teman-teman sekelasna. Anak-anak sierlajar memahami konsep keunggulen sibagenda, bakal pang ia erjuang asa gegeh guna ngembangken ras mengolah diri amin pe ia la pernah ndatken peringkat pertama ibas kelas ras naluken teman-temanna sideban.

Pdt. Andreas Pranata Meliala, S.Th

GBKP Rg. Cibinong

Suplemen PJJ : Kejadian 12 : 1 - 3 ; Tgl 18-24 Juli 2021

OGEN : Kejadian 12 : 1 – 3 (GBKP MABA PASU - PASU)

TEMA : JADI PASU – PASU

          Tep-tep wari, jelma mindo pasu-pasu man Tuhan arah pertotonna. Sebab enda hal si utama kel iarapken manusia ibas geluhna. Kerina i awali alu pasu-pasu. Memulai dahin, ibas jabu, rsd. Pasu-pasu nggo ianggap jadi singkawali, sinjamini bagepe restu ibas kegeluhen enda si reh na ibas Dibata nari. 

 Ibas kitab Kejadin 12 : 1 – 3 enda mula - mulana Dibata ndilo Abram (lenga Abraham) janah erbahan Perpadanen gelah arah kesusurenna jadi sada bangsa simbelin (bangsa Israel) jadi pasu – pasu man bangsa – bangsa sideban (Pemilihan dan Pengutusan jadi berkat). Ise kin Abram? Abram bhsa ibrani ‘Avram ertina bapak yang dimuliakan Abraham Avraham Bapak sejumlah Bangsa besar (Kej. 17 :5) tubuh i kuta Ur – Kasdim anak Terah seninana Nahor ras ras Haran. Reh Tuhan ndahi ia ibas umur 75 Tahun maba Abram ku taneh Kanaan. Anakna Ishak ras Ismael janah ndeharana gelarna Sarah, Abraham enggo ianggap bangsa Israel leluhur bena – bena Bangsa Israel umur Abraham lit 175 tahun (Kej. 25 : 7) mate ia i Hebron Kanaan (Kej 23:19).

          Pendilo Dibata nandangi Abraham segelah nadingken kutana, kade – kadena, rumahna gelah lawes ku sada ingan eme negeri sienggo ipadanken Dibata man bana. Enda me pendilo Dibata nandangi Abraham janah Dibata ersura – sura (nehken misi Dibata man Abraham) eme “nterem kubahan sinursurndu janah eme pagi jadi bangsa simbelin. Kupasu – pasu kam, janah kubahan terberita gelarndu arah kam nterem kalak dat pasu - pasu” arah enda me perpadanen Dibata cikal bakal litna bangsa Israel jadi bangsa Pilihen Dibata. ayat 3 “Kupasu – pasu kalak simasu – masu kam tapi kusumpahi kalak sinumpahi kam janah erkiteken kam ku pasu – pasu kerina bangsa - bangsa” enda me perpadanen sinisehken Dibata man Abraham janah tuhu – tuhu jadi kerina Padan Dibata man Abraham ras kesusurenna seh jadi sada bangsa simbelin eme igelari bangsa Israel, janah bangsa Israel enda me jadi bangsa Perpadanen guna jadi pasu – pasu man bangsa – bangsa sideban.

Lit sicukup menarik ibas pendilo Tuhan nandangi Abram enda eme : Pertama Abram tuhu – tuhu patuh la erpenulak ibas pendilo Dibata amin gia nadingken kade – kade, orang tua, sangkep nggeluh lawes kukuta kalak (keluar dari zona nyaman) sebab Abram situhuna enggo nyaman ibas geluhna tapi itadingkenna kerina e guna ngayuken pendilo Dibata. Ibas kegeluhenta pe mawen rusur enggo siakap nyaman ndalani kegeluhen enda lit istilah ngatakenca maka bagenda aja pe enggo hebat e. Misalna selaku serayaan Dibata pelayanenta bage – bage aja pe enggo me sikap e, la kita nggit keluar zona nyamanta. Genduari me paksanan kita ndarat ibas zona nyaman alu erbahan perubahen pelayanen itengah – tengah pandemi enda jadi kesempaten guna mengembangken pelayanenta, pandemi enda enggo mengubah zona nyaman pelayanenta kubas pelayanen era baru eme era Dibata labo hadir ibas gereja saja.

 Bagepe man banta selaku anak – anak Dibata ibas padan simbaru segelah kitape gelah tetap patuh ras setia nandangi Pedah ras kata Dibata sebab lit misi Dibata arah kegeluhenta anak – anak Dibata arus jadi gambaren Dibata ibas doni enda segelah iidah kalak ibas dirinta biak – biak Dibata. Bangsa pilihen guna jadi pasu – pasu man doni enda uga kita banci jadi pasu – pasu : eme nggeluhken biak singena ate Dibata, bagi Abraham kujape perdalanenna tetap jadi pasu – pasu labo man keluargana saja tapi pe man kalak sideban. Bagepe kita subuk arah perukuren, pengerana ras perbahanen tetap ncidahken kemuliaan Tuhan nandangi kalak sideban. Subuk nandangi gereja, masyarakat, bangsa Negara bagepe nandangi tinepa Dibata gelah alu bage doni enda ras kerina isina tek maka Dibata nai nari genduari ras pagin tetap erkeleng ate man doni enda.

Ketaaten nandangi Tuhan em bena-benana pasu-pasu sireh ku bas geluhta. Pemahaman kita kalak si erkiniteken kita enda pasu-pasu man kalak sideban. Bagi Abram i pasu-pasu Tuhan labo guna dirina, kita pe harus menyadari ketika kita mindo pasu-pasu, i je nggo ka kita siap guna menjadi pasu-pasu man doni enda.

Pdt Neni Triana  br Sitepu

GBKP Runggun  Cisalak

Khotbah Minggu Tgl 19 September 2021 ; 2 Korintus 1 : 8 -11

 

Invocatio : “Pergilah, kumpulkanlah semua orang Yahudi yang terdapat di Susan dan  berpuasalah untuk aku”. (Ester 4 : 16a)

Bacaan       : Ezra 8 : 21 - 23

Kotbah       : 2 Korintus 1 : 8 - 11

Tema          : “JEMAAT MENDOAKAN HAMBA TUHAN”

I.     Kata Pengantar

Jemaat yang dikasihi oleh Tuhan, minggu ini kita masuk ke dalam Minggu mendoakan hamba Tuhan (para Pelayan) yang mengingatkan dan mengajak kita sekalian untuk bersama-sama menopang para pelayan Tuhan dalam melakukan panggilan pelayanan yang telah Allah percayakan bagi mereka. Panggilan pelayanan yang harus dilakuken oleh gereja dan para pelayan Tuhan bukanlah sesuatu yang mudah untuk dilakukan. Begitu kompleks pergumulan dan tantangan yang dihadapi para pelayan Tuhan dan gereja khususnya ditengah-tengah keadaan kita saat ini.. Oleh karena itu sudah seharusnya semua jemaat memberikan dukungan bagi para pelayan agar dimampukan dan dikuatkan melakukan tanggungjawab yang besar yang harus dipertanggungjawabkan kepada Allah. Pada dasarnya kita semua orang-orang percaya adalah para pelayan Tuhan yang seharusnya mengabdikan diri untuk melayani Tuhan dalam segala aspek kehidupan kita. Namun pada minggu ini kita khusus berbicara bagaimana kita mendukung dan menopang para pelayan Tuhan yang telah dipilih Allah secara khusus untuk melaksanakan pelayanan di dalam gereja, yakni Pdt, Pt/ Dk dan Em.

II.   Isi

2 Korintus 1 : 8 – 11

Surat 2 Korintus ini ditulis oleh Paulus kepada jemaat Korintus yang sifatnya sangat personal.

Paulus begitu terbuka menyatakan isi hatinya kepada jemaat. Dalam perikop ini Paulus memberitahukan tentang berbagai pergumulan dan tantangan yang ia alami dalam pelayanannya, tantangan secara fisik dan mental yang dialaminya. Termasuk jemaat Korintus sendiri memberikan tuduhan kepada Paulus tentang “kepalsuan kerasulannya”, tidakan dan perlakuan mereka kepada Paulus sangat buruk. Namun itu semua tidak membuat Paulus mendendam atau marah kepada jemaat Korintus, tidak ada kebencian atau kepahitan yang disimpan Paulus dalam hatinya. Paulus bahkan begitu mengasihi jemaat ini dan menyatakan kasihnya itu dengan memberikan penjelasan yang benar kepada jemaat. Apa yang Paulus sampaikan adalah suatu fakta yang perlu dibuka dan dibereskan sehingga pemberitaan tentang Allah bisa terus berlangsung dan jemaat memahi kebenaran yang ada di dalam Kristus dan firman-Nya.

Ay. 8-9a : Paulus dengan terbuka memberitahukan segala pergumulan dan penderitaan      yang ia alami dalam pelayanannya di Asia kecil (mungkin kekacauan yang ditimbulkan oleh Demetrius di Efesus – Kisah Para Rasul 19; perkelahian dengan hewan buas di Efesus – 1 Kor. 15, atau masalah lain).  Kejujuran yang keluar dari mulut seorang hamba Tuhan yang mengalami betapa berat dan sulitnya tekanan dan penderitaan yang dia alami. Beban itu sepertinya sudah  “overload” artinya belum selesai satu sudah ditambahkan beban yang lain  sehingga ia juga seakan putus asa akan hidupnya (ay 8b) dan seakan-akan ia   merasa bahwa ia telah dijatuhi hukuman mati (ay. 9a).

Ay. 9b - 10 : Paulus memaparkan semua tekanan dan penderitaan yang ia alami pada ayat  sebelumnya bukan untuk mengatakan bahwa ia “kalah”, bukan untuk  mengatakan bahwa ia mau berhenti dari pelayanannya, bukan untuk mengatakan bahwa ia menyalahkan orang lain atau Allah yang telah memilih dan mengutus ia bukan juga untuk mengatakan bahwa “ia hebat” karena masih bisa bertahan  dengan segala tekanan dan penderitaan yang ia alami. Tetapi Paulus mau mengatakan bahwa ia mengalami segala “proses” itu supaya ia tidak   mengandalkan dirinya yang begitu lemah dan terbatas. Ia hanyalah manusia  biasa yang memiliki keterbatasan namun oleh karen kuasa dan kekuatan dari  Allah ia tetap dimampukan untuk tetap sabar dan bertekun dalam pelayannnya. Kepada Allahlah ia tetap berpengharapan, Allah yang telah melepaskan ia dari kematian yang mengerikan, Allah yang senantiasa menolong dan   menyelamatkan ia. Allah yang memanggil, Allah yang memapukan dan  memperlengkapi; Allah yang utus, Allah yang urus, itulah yang mau di katakan  oleh Paulus.

Dalam pembukaan surat ini, yakni ayat 3 “Terpujilah Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, Bapa yang penuh belas kasihan dan allah sumber segala penghiburan”, Paulus telah menyatakan dasar yang membuat ia tetap sabar dan  bertekun menghadapi semua keadaannya yaitu Allah. IA adalah Allah yeng  penuh belas kasihan dan menjadi Bapa yang senantiasa memberikan penghiburan ditengah kesusahannya yang besar. Kata “penghiburan/menghibur  dipakai oleh Paulus beberapa kali (10x) untuk mengungkapkan sukacita dan   kekuatan Paulus dalam menghadapi segala sesuatu. Kesulitan, tekanan dan  penderitaan itu tidak begitu penting bagi Paulus. Yang terpenting baginya adalah  bahwa ia senantiasa mendapatkan penghiburan, damai sejahtera dan sukacita Allah dalam hidupnya.

       Paulus juga mau mengatakan bahwa semua yang ia alami itu memampukan ia juga untuk menghiburkan dan menguatkan orang lain dalam kesusahan yang dialami (ay. 4). Paulus menginginkan bahwa jemaat Korintus juga senantiasa dikuatkan dalam segala keadaan yang mereka hadapi (ay. 6-7)

Ay. 11   : Paulus meminta agar jemaat Korintus juga ikut menopang dan mendukung  pelayanan Paulus melalui doa jemaat. Doa menjadi kekuatan besar yang akan memampukan Paulus untuk melakukan tugas pelayanannya sehingga semakin banyak orang yang akan mengucap syukur atas karunia yang mereka peroleh.

Ezra 8 : 21 – 23

Ezra dipercayakan untuk membawa bangsa Israel keluar dari pembuangan Babel menuju kampung halamannya Jerusalem. Ada banyak tantangan yang menanti Esra dan bangsa Israel Ketika dalam perjalanan. Ezra sebenarnya bisa saja meminta bantuan kepada Raja Artasasta untuk memberikan bala tantara dan orang-orang berkuda untuk mengawal mereka namun hal itu tidak dilakukan oleh Ezra. Ia mengajak semua orang Israel untuk bersatu hati untuk berpuasa dan memohon penyertaan dan perlindungan kepada Allah. Allah mendengarkan dan mengabulkan permohonan mereka.

Ester 4 : 16a

Ester menyuruh Mordekhai untuk mengumpulkan semua orang Yahudi, meminta mereka untuk berdoa dan berpuasa sehingga Ester dimampukan untuk menyampaikan permohonan kepada Raja Haman untuk tidak memusnahkan orang Yahudi sekalipun dengan konsekuensi yang berat, yakni kematian.

III.       Aplikasi

Menjadi pelayan/ hamba Tuhan bukanlah panggilan yang mudah untuk dilakukan terlebih ditengah kompleksitas persoalan dan tantangan kehidupan yang terjadi saat ini. Suatu perjalanan yang berat yang menuntut tanggungjawab besar, ketekunan dan kesabaran, kemauan untuk tetap belajar, kerendahan hati akan otoritas Allah, daya tahan akan berbagai tekanan dan penderitaan, ditolak bahkan dimusuhi. Bagaimana para pelayan boleh tetap dimampukan dalam menghidupi panggilannya?

1. Kesadaran akan banyaknya tekanan dan pergumulan dalam hidup, baik secara pribadi, keluarga, pekerjaan terlebih pelayanan seharusnya menyadarkan kita untuk tetap merendahkan hati dihadapan Allah. Sebagai para pelayan/ hamba Tuhan harus senantiasa mengandalkan Tuhan dalam segala keadaan kehidupan. Hidup intim denga Allah (hidup di dalam Tuhan) akan memampukan kita tetap sabar dan tekun, tetap bersukacita untuk melakukan tugas pelayanan yang telah Allah percayakan, berani menyuarakan suara kenabian/ kebenaran, menyelaraskan hidup kita dengan panggilan kita seturut kehendakNya (memiliki integritas). Kesesakan, keadaan, tekanan hidup, pergumulan dan penderitaan tidak seharusnya menjadi alasan bagi pelayan untuk tidak melakukan panggilannya, khususnya dimasa Pandemi/ Wabah Virus Corona ini, Malah seharusnya dalam situasi saat ini “kualitas” sebagai pelayan itu harus dinyatakan melalui pelayanan yang dilakukan.

2. Jemaat juga harus menyadari bahwa para pelayan Tuhan adalah manusia biasa yang memiliki keterbatasan dalam banyak hal. Dalam hal inilah jemaat boleh tetap hadir menopang dan mendukung para pelayan sehingga para pelayan tetap dimampukan. Dukungan itu tampak dalam mendoakan para pelayan, menghormati para pelayan sehingga mereka tetap semangat dan bersukacita dalam melayani (Ibrani 13 : 17), dalam keterbatasan dan kekurangannya ingatkan dan tegurlah dengan penuh kasih untuk kemajuan pelayanan (bukan kritik yang menjatuhkan).

3.  Seperti Paulus, Ezra dan Ester meminta keterlibatan jemaat dalam pelayanan demikian jugalah jemaat GBKP seharusnya ikut terlibat aktif dalam segala kegiatan pelayanan yang dilakukan gereja. Begitu banyak potensi dan talenta yang ada dalam jemaat yang bisa dikembangkan untuk kemajuan pelayanan GBKP. Hendaknya jemaat bukan lagi menjadi objek tetapi subjek dalam pelayanan.

4.  Perlu adanya kesehatian antara pelayan dengan pelayan, jemaat dengan jemaat dan pelayan dengan jemaat. Ezra dan Ester mengajak semua umatnya untuk bersehati berdoa dan berpuasa, demikian juga hendaknyalah dalam pelayan di gereja GBKP (ula kari bagi kuan-kuan “99 pande kudin 1 pande kahkah”, lalap nongkangi je si sada…PTT = Pantang Tak Top). Kita harus tetap mengingat bahwa pelayanan ini adalah “Milik Allah” dan kita semua bertanggungjawab kepadaNya.

Pdt. Elba Pranata Barus, S.Th

                         GBKP Runggun Bandung Timur

 

 

Info Kontak

GBKP Klasis Jakarta - Kalimantan
Jl. Jatiwaringin raya No. 45/88
Pondok Gede - Bekasi
Indonesia

Phone:
(021-9898xxxxx)

Mediate