Jadwal Kegiatan

Ibadah Umum - (08PM - 09PM)
Ibaadah Remaja - (09PM - 10PM)

Kebaktian Pekan Keluarga Wari Pemena 2022 : Masmur 96:1-3, 10-13

Invocatio         : “Marilah siberitaken kemulian TUHAN, mari radu ras kita muji gelarNa” Masmur 34:4

Ogen               : Markus 16:14-18

Kotbah            : Masmur 96:1-3,10-13

Tema               : Erberita Si Meriah Arah Tinepa

1.Kata Perlebe

Erberita si meriah e me pendilo sisekaligus risiken tanggung jabab kalak sierkiniteken man Yesus Kristus.  Erberita simeriah labo ngenca i lakoken man manusia saja, melainken pe man kerina tinepa Dibata secara umum.  Adi siperdiateken rikutken pengajaren Kristiani maka Dibata mpetandaken diri-Na kubas dua bentuk, e me: pernyataan secara umum (arah alam semesta ras tinepa silit) bagepe pernyataan khusus arah arah Pustaka siBadia si ipetandaken arah Yesus Kristus.[1]Adi siperdiateken kubas  perentah Dibata man manusia, maka manusia ibereken perentah lako njagai ras ngkuasai doni enda. Tentu perentah enda merupaken kekuasaan sisifatna koperatif, e me bekerjasama  alu proses-proses alami sila encedai ekosistem ras relasi sada ras sidebanna segelah pemeliharaan sienggo icidahken manusia banci berkesinambungen.  Justeru siterjadi manusia  memaknai kata njagai ras ngusahai i salah artiken merusak ras menggerus tinepa alu tujun keserakahan ras kesombongen, sierbanca lingkungen jadi musuh man manusia. Hal enda i benaken kenca manusia e meteh dirina i ciptaken manjang-anjang siertina terbuka.  Enda kerina erkiteken dosa. Keterbukaan enda kange simabai manusia nggeluh alu rate-ate sierbanca tercipta sikap individualis singukurken diri ras kepentingenna saja aminnape encedai relasi silit, baik relasi ras manusia bagepe tinepa sidebanna.[2]

GBKP e me salah sada gereja i tengah-tengah doni enda singejapken pentingna njagai tinepa (relasi simehuli antara Dibata, manusia ras tinepa sideban).  Hal enda teridah arah pokok-pokok pengakuan iman GBKP (konfesi GBKP) BAB III kerna Ciptaan sitertuang kubas  empat butir e me: 1).Ciptaan Allah, yaitu alam semesta: langit dan bumi dan segala isinya, baik yang kelihatan maupun yang tidak kelihatan. Segenap ciptaan itu sungguh amat baik dan kewibawaan Allah hadir dari permulaan hingga akhir dalam memerintah, memelihara dan menuntun segenap ciptaanNya dalam kasih setia dan keadilan. 2).Ciptaan Allah merupakan satu kesatuan yang utuh, yang dipercayakan kepada manusia yang adalah mitra Allah untuk menguasai: mengusahai, memelihara dan mengelola dalam menjaga ciptaan. 3).Proses penciptaan oleh Allah tidak berhenti: Allah terus menerus membaharui ciptaan, baik melalui peristiwa-peristiwa alam (bencana-bencana). 4).Ciptaan tidak boleh menggantikan posisi Allah: tidak boleh diperillah, disembah dan mendominasi manusia.[3]

Keprihatinan GBKP sendiri menurut hemat kami turah erkiteken  fakta genduari maka tinepa enggo semakin krisis raspe ceda. Hal enda banci saja iakibatken sikap kerangapen I bas manusia sendiri. Erkiteken semakin punahna ras cedana alam lingkungen bagepe mahluk hidup siitepa Dibata e. I bas pemenan Pekan penatalayanen GBKP 2022 enda niakap penting lit percakapen silebih mbages. Hal enda iakap memang cukup krusial raspe sasaren program ras pelayanen GBKP tahun 2022 enda, GBKP justru muat tema acuan program ras pelayanenna ku bas, “ Kreatif Merawat lingkungan.” Studi lingkungen hidup e me salah sada perkembangen koparatif ras memerluken aksi kepedulian bersama. Hal enda me teridah arah litna piga-piga istilah si jumpai kita ibas  lingkungen sijadi sasaren program ras pelayanen 2022 misalna, ekologi, habitat, konservasi, polusi ras sidebanna.[4] I bas Pekan penatalayanen GBKP 2022 enda I babai me kita tole ngukuri ras sekaligus merespon uga sikapta selaku warga GBKP I bas menyikapi persoalen-persoalen lingkungen erpalasken perenungen simbages I bas pe Masmur pasal 96:1-3,10-13.

2.Isi

Latarbelakang nats ras penjabaren Masmur 96:1-3,10-13

Masmur enda e me bagin I bas ende-enden siipeseh kubas tan Asaf ras senina-seninana lako iendeken (bnd. 1 Taw.16:7). Masmur enda i suratken Daud lako arak-araken peti perpadanen ku kota Daud. I bas ngendeken ende-enden Masmur enda, pusuhta Ibabai kubas sada situasi kekuasan ras kemulian Dibata.

Pemasmur  ijenda ngajuk perpulungen  lako ngendeken ende-enden simbaru (ayat 1). Ende-enden simbaru i kawitken ras peperangen siimenangken Dibata. Keselamaten sienggo ilakoken Dibata meliputi keselamatan sienggo ilakoken ibas masa silepas (ayat2,3) janah genduari, pemasmur ndilo perpulungen-Na lako meritaken kemulian Tuhan kukrina bangsa i doni enda. Perpulungen-Na jadi saksi kemulian-Na, ras e teridah arah kebijaken ras keputusen politis bangsa-bangsa  sinuduhken maka lanai hukum doni enda jadi standar hukum sijadi acuan menghakimi, melainken kebenaren-Na sijadi acuan (ayat10). Perubahen acuan enda me, simabai pemulihen sisifatna menyeluruh termasuk alam semesta (ayat11,12).Tolak ukur sijadi acuan sinimaksudken eme kerna perjanjin keleng ate simabai keselamaten man krina tinepa. Perjanjian e rehna I bas inisiatif Dibata nari arah Jesus Kristus.[5].

Kemulian Dibata  iandingken bagi matawari sibergerak secara perlahan membersihken langit sigelap. Hal enda nuriken bagi matawari maba pencerahen ras  perubahen suasana, bageme halna kemulian Tuhan. Paksa terang enda reh nuduhken maka kejahaten i doni teridah ras mbungkar (ayat 13). Bageme halna penghakimen Tuhan siadil siturut ras kemulian-Na. Penghakiman Tuhan siadil, teridah arah penghakimen man kalak siersalah ras latek. Kemulian Tuhan siituriken pe masmur e me bencana man kalak singelakoken kejahaten,  rasa rah sebalikna man kalak sibenar penghakimen e mabai keadilen. Em sababna maka kita iajuk lako:

-          Meritaken keselamaten arah tinepa-Na ras man kerina tinepa Dibata.

-          Meritaken kemulian Dibata arah kuasa ras kinimbisanNa selaku penguasa kerina tinepaNa.

-          Meritaken kerna Tuhan me raja singadili kerina alu kinibujuren.

Sendalanen ras ogen, maka kerina kita ertanggungjabab lako ersaksi dingen erberita simeriah. “laweslahlah siari kerina doni enda, jenari beritakenlah berita simeriah man kerina manusia”. Kata laweslah.., risiken perentah Jesus Kristus lako meritaken berita simeriah, ras e merupaken sada tanggungjabab man kerina kalak sitek.[6] Bagepe I bas invocation singajuk kita meritaken kemuliaNa. Baik khotbah, ogen ras invocation mabai kita kubas sada benang merah, maka kita ertanggungjabab ersaksi, erberita simeriah kukrina jelma bagepe ku krina tinepa Dibata alu njagai,mpekena-kena dingen makeken krina silit guna kemulianNa.

3.Pengkenaina.

I bas pemenaan pekan penatalayanen GBKP 2022 enda, itaruhken me kita kubas sada tema: Erberita Si meriah arah tinepa”ras tema enda sendalanen ras tema tahunen pelayanen GBKP 2022 eme: “Kreatif merawat lingkungan.”Tentu tema Pekan penatalayanen GBKP 2022 wari I enda mereken pengelayasi kerna pentingna njagai ras mpekena-kena doni enda. Doni enda e me rumahta, inganta ras-ras ,ras inganta mpermuliaken gelarNa. Selaku warga GBKP kita me aron Dibata siipakeNa guna erberita nandangi kerina tinepa, maka keselamaten nggo reh man banta.  Pustaka SiBadia menggambarken maka kiniersadaan manusia ras tinepa sidebanna sangatlah erat. Adi sigargari mulihken kubas sejarah penciptaan manusia, Tuhan njadiken manusia arah debu taneh (Kej.2:7).

Manusia ijadiken arah taneh (Kej.2:7;3:19,23), ia arus nggeluh arah taneh (kej.3:23)) ras mulihken ka kutaneh (kej.3:19;Mas.90:3). Enda membuktiken maka manusia ras tinepa (lingkungen) nggeluh saling bergantung, em sababna maka adi manusia ncedai alam maka secara otomatis iape encedai dirina sendiri.  Menurut Robert P Borrong, akhir-akhir enda perhatian masyarakat lako njagai lingkungen nggo semakin meningkat erkiteken doni enda paksa sakit ras ceda.[7] Sendalanen ras kai siikataken Robert P Borrong adi sinenka kubas Kejadin 2:15, justru tugas manusia ibas erberita simeriah arus ilakoken secara otaomatis. Litpe kata ngusahai (mengelola) arah Bahasa Ibrani, abudah, siseri ertina ras ibadah ntah mengabdi. Alu bage banci siertiken maka manusia selaku gambar Dibata arus mpergunaken alam enda alu mehuli selaku ibadah ras pengabdianna man Dibata. Jadi kesadaren erberita arah tinepa,  memang bagin tanggungjababta selaku manusia.

Faktor kai saja sierbanca manusia lanai erberita simeriah arah tinepaNa.

-Erteremna manusia mpeturah kemusilen

Masalah lingkungan hidup la banci isirangken ras masalah kependudukan (sosial). Pertumbuhen si lanai terkendali, penyebaren silamerata, kemiskinen, pengangguren, kerina pasti membebani lingkungan hidup. Penduduk siterlalu padat erbanca tiap manusia menggunakan persediaan silit i doni bagi lau, taneh, bahan bakar, logam, bahan pangan ras duit pada akhirna erbanca kerina sumber daya alam kedungenna krisis.[8]

-Pencemaran Lingkungen

Polusi ntahpe pencemaran lingkungen e me sada proses ija zat energi, ntahpe komponen sideban turah iakibatken kegiaten manusia sierbanca kualitas lingkungan turun sampai ku tingkat tertentu sierbanca lanai berfugnsi nari sesuai ras fungsina.[9]

- Perkembangan Teknologi ras Industri

Hampir kerina negara, ngelakoken pembangunan industri. Hal enda merupaken bagin sipenting lako meningkatken proses produksi barang ras jasa. Alu litna pemanfaaten teknologi ras ilmu pengetahuan arah industri, maka manusia banci memanfaatken sumber daya alam secara maksimal tapi i pihak sideban situasi enda mabai konsekuensi perubahen man lingkungen alam, ija tanpa isadari manusia megati ngelakoken penggunaan lahan secara berlebihen alu erbahan pencemaren iberbagai tempat. Kekuatan-kekuatan siimiliki teknologi cenderung ekspansif ras eksploitatif. I bas sada sisi teknologi banci memicu manusia mempercepat pencapaian-pencapaian sinisurakenna i bas pemenuhen kebutuhan nggeluh, tapi i bas waktu si bersamaan teknologi banci mempercepat terjadina kerusakan ras pengurasan sumber daya lingkungan (natura resources). Keadaan enda mempercepat proses terjadina krisis lingkungan/degradasi kualitas lingkungen.[10]

Kegagalen manusia lako ndalanken tanggungjababna, njagai ras ngusahai krina tinepa bersumber kubas sikap kerangapen manusia e sendiri. Hal enda terjadi erkiteken manusia secara khusus “ ada keinginan” I bas dirina jadi seri ras Dibata. Erkiteken sura-surana ia ngelanggar pedah dibata (Kej.3:5-6). Tindaken endame sierbanca maba dampak siencedai relasi manusia ras Dibata ras sesamana bagepe ras tinepa sideban. Akar perbahanen manusia siserakah ras mengeploitasi tinepa sideban, erkiteken manusia i bayangi kebiaren kerna wari sipepagi. Hal enda me simendorong manusia semakin serakah ras meterialistik. Secara teologis banci sisimpulken maka akar kecedaan lingkungen enda terletak  kubas sikap kerangapen (rakus) manusia. Sikap kebiaren manusia enda jadi erkiteken lapatuh man Dibata. Amin bage Dibata tetap erkeleng ate man TinepaNa termasuk manusia. Dibata menahan diriNa lako mereken ruang man tinepaNa gelah banci njumpai diriNa mulihken ras bertumbuh selaku gambaren Dibata. Amin bagepe , dibata labo sinik ija manusia I bas kebebasenna ngelakoken hal-hal siencedai relasi Dibata ras manusia bagepe tinepa sideban. Penyelamaten manusia ras tinepaNa teridah arah Kristus siberdimensi ekologis ras kosmis. Sikap ija Dibata mengosongken diriNa merupaken bentuk konkrit berita simeriah man manusia ras tinepaNa.[11]

Alu bage siidah uga kekelengen Dibata man tinepaNa (kosmos) siteridah Jesus Kristus e me anakNa sitonggal sireh kudoni enda (Joh.3:16). Tuhan Jesus Kristus i gelari kata Dibata (logos), siberinkarnasi jadi manusia. Hal enda nuduhke maka Tuhan Jesus nggo mpekena hubungen anatara Dibata ras manusia bagepe tinepa sideban. Kai siibayangken padan sindekah kerbna pendamaian man krina isi doni ras krina tinepa nggo terdungi ibas diri Jesus Kristus, em sebabna maka relasi simbaru Antara manusia ras tinepa sideban sedekah enda relasi dominio (ngkuasai) genduari jadi relasi comunio (persadaan). Mari erberita si meriah arah tinepa, segelah teridah maka perlu pemahamen ras penyadaren: Krisis ekologi merupaken ancamen doni enda. Gereja idilo menyuaraken suara nabiahna I bas mengatasi krisis enda, baik arah pengajaren, khotbah bagepe tindaken konkrit. Sibanci teridah arah keikutsertaan gereja, iharapken kita terutama warga Gereja sadar kerna pentingna hubungen alam ras dirina sendiri. Krisis ekologi la banci teratasi secara otomatis, sabab membutuhken kesadaran ras tanggungjabab seluruh pihak. Kita arus membudayaken hemat energi sue ras kebutuhen saja, alu bage energi ntah sumber daya alam akan terpelihara. Manusia arus mengikis sikap egoisme ras sikap konsumeristis, erkiteken doni enda hanya cukup menyediakan kebutuhan semua orang namun tidak cukup menyediakan untuk ketamakan manusia. Salah sada aksinta uga kita encidahken pentingna membudayaken bersih, membuang sampah I bas inganna ras menghemat energy I bas pemakaian listrik rsd. selamat pekan penatalayanen GBKP wari I.

                        Pdt.Walder M Ginting,M.Th

                                                                                                                                                                                          GBKP Karawang


 

Khotbah Minggu Tgl 30 Januari 2022 : Yeremia 1:4-10

 

 

Invocatio  : Inilah perintahKu, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti aku telah  mengasihi kamu (Joh. 15:12).

Ogen          : 1 Korintus 13:1-3

Kotbah       : Yeremia 1:4-10

Tema          : Ngkelengi Ras Ngelakoken Perentah Dibata, (Mengasihi dan Melakukan Perintah Tuhan)

Dalam salah satu doa Santo Fransiskus yang terkenal dia menyebutkan “Tuhan, jadikanlah aku pembawa damai. Bila terjadi perselisihan, jadikanlah aku pembawa kerukunan. Bila terjadi kebencian jadikanlah aku pembawa cinta kasih, bila ada keputusasaan jadikanlah aku pembawa harapan, bila ada kesesatan jadikanlah aku pembawa kebenaran, bila ada kebimbangan jadikanlah aku pembawa kepastian, bila ada kesedihan jadikanlah aku pembawa sukacita, bila terjadi kegelapan jadikanlah aku pembawa terang. Ya Tuhan, ajarkan aku untuk lebih suka menghibur daripada dihibur, mengerti daripada dimengerti, mengasihi daripada dikasihi. Sebab dengan memberi aku menerima, dengan mengampuni aku diampuni, dst….” Isi doa ini menggambarkan bagaimana seharusnya kita jadi pelaku kasih dan kebenaran dalam segala situasi.

Dalam konteks Kitab Korintus 13, Paulus mengetahui dan melihat bahwa dominasi warga jemaat yang mengatas namakan dirinya memiliki karunia Bahasa roh sudah cukup medominasi dan fanatic sehingga cenderung kepada perpecahan jemaat. Namun demikian Paulus memberi pencerahan bahwa kepandaian berbicara manusia sekalipun seperti malaikat, dikecamnya bahwa hal itu bisa sebagai sumber kegaduhan semata, mengacaukan tanpa faedah jika tidak disertai dengan kasih yang tulus yang bersumber dari kasih Allah. Oleh karena itu Paulus menghimbau supaya mengutamakan dan mengejar kasih. Kebermaknaan hidup dari orang yang memiliki karunia terletak pada kasihnya. Gong yang nyaring bunyinya dan canang yang gemerincing biasanya diletakkan di kuil-kuil Dionisius di Korintus. Gong itu tidak begitu berharga kalua oranag-orang yang mendengarkannya tidak memenuhi makna panggilan gong dan canang itu. Sama dengan orang yang pandai bernubuat tidak berarti apa-apa kalau hidupnya tidak dibarengi dengan kasih. Kasih yang dimaksudkan Paulus disini menunjuk kepada Kasih Allah melalui Tuhan Yesus Kristus. Kasih yang penuh pengorbanan, pengorbanan yang diberikan kepada semua orang tanpa pandang bulu. Karunia sedahsyat dan seagung apapun jika tidak dibarengi dengan kasih yang melihat sesama adalah sama maka karunia itu pun sia-sia dan sama dengan gong dan canang yang besar suara daripada postur diri, besar suara yang tidak memberi makna bagi melihat sesama adalah sama maka karunia itu pun sia-sia dan sama dengan gong dan canang yang besar suara daripada postur diri, besar suara yang tidak memberi makna bagi orang lain.

Rencana Tuhan tidak terbatas dari hal yang material, tidak dapat dibatasi oleh hal apapun dalam mewujudkan rencanaNya. Dia memiliki kehendak bebas dan itulah pribadi Tuhan. Oleh karena itu Dia tidak terputus atas alasan Yeremia yang tidak memiliki kecakapan bicara dan masih muda bukan suatu hal yang sulit buat Tuhan. Kata “apapun yang kuperintahkan, dst….. haruslah kau sampaikan”, merupakan jawaban Tuhan yang sangat akurat terhadap keluhan Yeremia. Dia menyebut bahwa dia tidak pandai berbicara, tetapi Tuhan pada dasarnya hanya membutuhkan orang yang mau dan setia menyampaikan apa yang Tuhan perintahkan saja, tidak lebih. “jangan takut” adalah motivasi dan sugesti Tuhan yang paling menguatkan Yeremia. Lewat teks khotbah ini kita diajak supaya seperti perjuangan Yeremia, tidak mengenal lelah, tidak gentar, tidak surut untuk menyatakan yang benar. Kita harus percaya bahwa Tuhan menaruh tangannya di mulut kita sembari menyampaikan pesan yang akan kita sampaikan ke dunia sekeliling kita. Pesan itu adalah pesan damai sejahtera yang bercirikan keadilan dan peramaian. Kita harus percaya bahwa kta dipilih dan diutus Tuhan untuk mengokohkan kebenaran dan keadilan. Yeremia dipilih menjadi pewarta ke semua bangsa-bangsa. Kita pun harus berani dengan metode dan strategi yang tepat dan efektif untuk menyuarakan berita kenabian kita kepada semua umat.

Minggu ini kita diingatkan untuk tetap melakukan perintah Tuhan sembari menjadi saksiNya yang menampilkan kasih untuk dunia ini. Karunia-karunia yang dicurahkan sebagai perwujudan kasih akan membangun pertumbuhan iman, akan membawaa efek terhadap pertumbuhan iman orang yang menerima pelayanan atas karunia yang kita peroleh. Seketika itu juga kita akan bersukacita dan membuka peluang terhadap pertumbuhan iman kita, sebab kita senang dan sejahtera jika orang lain sejahtera. Tidak ada yang kebetulan, semua bisa terjadi atas kehendak Allah. Tuhan tidak menuntut atas apa yang tidak ada dalam diri kita, tapi Tuhan mau agar karunia, kemampuan yang sudah Tuhan percayakan kepada kita itu dipakaikan untuk kemulianNya dalam kasih dan ketaatan. Buah dari Hubungan dan ketaatan kita kepada Tuhan haruslah tampak dalam kasih bagi sesama.

Pdt. Dian Krista Sitep

 

 

Khotbah Minggu Tgl 23 Januari 2022 : Lukas 4:14-21

 

Invocation  : Kalak singataken maka ia nggeluh ersada ras Dibata arus ngeluh bagi Jesus   Kristus (1 Joh. 2: 6)

Ogen           : Nehemia 8: 1-9

Khotbah      : Lukas 4: 14-21

Tema          : Jesus Me Pilihan ras Persuruhan Dibata

Kata Pengantar

Lagu rohani karo “Jenda aku Tuhan, suruh dage aku min”, merupakan kerinduan untuk melayani Tuhan di tengah-tengah situasi keadaan yang sedang di hadapinya. Dan sekaligus penyerahan dirinya untuk pekerjaan dan pelayanan Tuhan.

Pembahasan

Injil Lukas menerangkan akan pentingnya peranan Roh Kudus, dalam menghadirkan Kerajaan Allah di tengah-tengah dunia ini. Bila kita membaca mulai dari Lukas 4: 1-13, menceritakan proses panggilan Jesus, di awali puasa selama 40 hari 40 malam tanpa makan dan minum di padang gurun dan bagaimana Jesus dicubai Iblis dengan menunjukkan kebutuhan manusia pada waktu lemah. Namun semua itu dapat dilewati Jesus oleh karena kehidupan dan pelayananNya dikuasai dan dipimpin oleh Roh Kudus.

Pada nas renungan ini menceritakan akan panggilan dan pelayanan Yesus yang di penuhi Roh Kudus.

Pertama, Awalnya orang-orang Nazarat bangga akan kehadiran Yesus ditengah-tengah mereka. Sebab mereka telah mendengar akan karya dan pekerjaan Yesus yang memperlihatkan ada begitu banyak kuasa dan tanda-tanda mujizat yang di perlihatkan di Galilea. Meskipun mereka belum bertemu mereka telah mengenal Yesus, artinya Yesus telah dikenal kalayak (ay.16-17). Ini yang menjadi dasar Yesus dipercaya untuk mengajar, di Sinagoge pada hari Sabat. Sinagoge merupakan pusat ibadah dan komunitas di sekitar Laut Tengah (bnd. Nehemia 8: 1-9).

Kedua, Pengajaran Yesus di tolak di Nazaret. Lukas menceritakan akan perubahan sikap orang- orang Nazaret, awal menerima kehadiran Yesus dengan penuh suka cita namun kemudian menolak dan bahkan ingin membunuhNya. Mengapa ada perubahan drastic, hal ini dikarenakan akan keberanian Yesus menyatakan kebenaran akan diriNya (ay. 18-19). Setelah mengutif dan membaca kita nabi Yesaya 61:1-2, mengatakan “Roh Tuhan ada padaKu, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang. Ditutup dengan Pada hari ini nas ini telah digenapi.

Dimana Lukas menegaskan Jesus adalah Mesias yang dinubuatkan para nabi dan yang dinanti- nantikan umatNya. Setelah Yesus mengatakan “Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarkannya.”.

Ini cara Lukas menegaskan Jesus 100 manusia dan 100 Allah serta Mesias yang dinanti-nantikan sudah digenapi. Dan menegaskan bahwa tiap orang percaya juga bisa melayani Tuhan bila diurapi

dan dikuasai Roh Kudus. Akan tetapi menjadi pelayan bukan hal gampang hal ini diperlihatkan Lukas bagaimana Yesus di tengah-tengah kerabat yang mengenal latar belakang Yesus. Yesus ditolak, bukan hanya ditolak namun sakit emosi ingin membunuh Jesus. Namun sebagai catatan bahwa bila belum waktunya ada berbagai cara Tuhan untuk membebaskan kita dari maut. Sikap penolakan orang-orang Nasaret, dampaknya mereka tidak melihat dan merasakan peranan Roh Kudus terjadi di tengah-tengah kehidupan mereka. oleh karena pintu hati mereka tertutup dan menerima Yesus sebagai Mesias.

Ketiga, Roh Tuhan menggenapi rencana Allah. Peranan Roh Kudus dalam kehidupan orang percaya khususnya dalam pelayanan itu sangat penting. Yesus dengan penuh keberanian mengatakan bahwa Dia adalah Mesias, ini bukan perkara mudah dengan resiko yang akan terjadi bila tanpa kehadiran dan peranan Roh Kudus mungkin lebih baik Yesus diam namun dorongan Roh Tuhan Yesus mengatakan akan jati diriNya. Jadi peranan Roh Kudus itu penting, sebab tanpa Roh Tuhan kita tidak akan bisa menjadi saksi Tuhan di tengah-tengah dunia ini.

Aplikasi

Yesus Pilihen ras Persuruhen Dibata. Enda menegaskan kepada kita untuk percaya kepada Yesus adalah Jalan satu-satunya untuk bisa bertemu Tuhan. Yesus adalah jembatan kita kepada Allah.

Panggilan orang Percaya ditengah-tengah dunia mewartakan dan menyaksikan kebenaran bahwa Yesus adalah Allah. Jadi apa pun rencana, program yang kita tata di tahun 2022 tetap mengandalkan Tuhan dan melibatkan Kuasa Roh Kudus. Dengan mengandalkan Roh Kudus kita akan merasakan jamahan serta tuntunan Tuhan yang akan memberi damai serta suka cita Tuhan.

Selamat melayani dan menyatakan pada dunia bahwa Yesus adalah Mesias

Pdt. Resta R. Barus

 

Info Kontak

GBKP Klasis Jakarta - Kalimantan
Jl. Jatiwaringin raya No. 45/88
Pondok Gede - Bekasi
Indonesia

Phone:
(021-9898xxxxx)

Mediate